Surat Cinta Untuk Anakku – Ibu

pregnant-775028_1920

Kehadapan Anakku…

Apa khabar, anakku? Sihatkah engkau hari ini? Sudah makan kah engkau, sayang? Masih ingat dan patuhkah engkau terhadap pantangan makanan yang tidak sihat untukmu, nak? Ibu sentiasa berharap dan berdoa kau selalu dalam lindungan Tuhan yang Maha Kuasa.

Anakku,

Hari ini engkau tidak ada di rumah, rasanya seperti semalam baru engkau merengek mahu mengikut ibu membeli-belah, tetapi hari ini ibu rindu sekali denganmu. Hari ini, ketika kau tidak ada, ibu teringat dengan masa-masa engkau mulai tertanam di rahim ibu sampailah engkau menginjak ke alam dewasa sekarang.

Anakku sayang,

Jauh sebelum kau hadir dalam kehidupan ayah dan ibu, kami selalu berharap dan berdo’a agar dikaruniakan anak-anak yang baik, taat kepada Tuhan Yang Maha Esa, berbakti kepada orang tua, serta menjadi ummat yang berguna untuk agama dan bangsa.

Ingatkah engkau, di bulan-bulan awal kau menginap didalam perut ibu? Mual dan muntah menjadi rutin ibu saban hari, tidak lupa sakit kepala bahkan kadangkala sehingga mahu pengsan nak. Namun ibu tahu, ini titipan dari Yang Mahakuasa, ibu tidak boleh dan tidak akan pernah sekali pun mengeluhkan kehadiranmu, bahkan ibu bersyukur kerana diberi kepercayaan untuk melahirkanmu ke dunia.

Anakku,

Sembilan bulan sepuluh hari kau mendiami perut ibu, akhirnya kau melihat dunia. Betapa senangnya hati ibu saat itu, mengalahkan rasa sakit yang amat sangat ketika cuba melahirkanmu. Alhamdulillah kau lahir dengan selamat. Dan hari ini, kau sudah dewasa.

Ketika kau mulai mengisi ruang-ruang kesepian di rumah dengan tangisanmu, teriakanmu, tawamu, sungguh, ibu tidak akan pernah melupakan hal itu. Suara tangismu di tengah malam tidak pernah membuat ibu mengeluh kerana kurang tidur. Membersihkan najismu tidak pernah membuat ibu merasa jijik. Semua ibu lakukan karena ibu sayang kepadamu nak.

Saat kau menginjak masuk ke alam persekolahan, semua perlengkapan sekolahmu ibu siapkan dengan baik agar kau dapat belajar dengan tenang. Masih ibu ingat saatnya engkau menangis waktu ibu akan meninggalkanmu di hari pertama kau ke sekolah. Kau ingin ibu selalu menemanimu di sekolah.

Dan masa terus berlalu meninggalkan kita. Dalam usia remajamu, kau teman yang baik justeru kau memiliki ramai teman. Jarang sekali kau ada di rumah kerana banyaknya kegiatan yang kau lakukan di sekolah, kelas tambahan, tuisyen, aktiviti ko-kurikulum, jika tidak pun pasti engkau mahu bersama dengan teman-temanmu. Jujur saja nak, ibu mulai merasa kehilangan mu saat ini. Saban hari ibu bertanya di dalam hati, apakah kau sudah bosan berada di rumah?

Kini aktivitimu semakin bertambah, kehadiranmu di rumah mungkin hanya ketika saat sarapan pagi, itu pun kau lakukan jika kau tidak punya waktu. Terkadang, terkadang kau lupa mencium tangan ibu ketika kau keluar daripada rumah. Apa kasihnya engkau kepada ibu semakin memudar?

Ketika ibu menasihatimu, kau malah pergi begitu saja meninggalkan ibu yang sedang berbicara. Kau sudah tidak lagi mahu mendengar suaraku? Ketika kau pulang larut malam, ibu sangat risau dan bertanya kemana kau pergi seharian, kau malah tidak mengendahkan kata-kata ibu, kau langsung masuk ke dalam bilik dan mengunci pintu. Mengapa secepat ini kau berubah anakku?

Beberapa kali ibu pernah memarahimu saat kau melakukan kesalahan, namun kau malah balik memarahi ibu dan menganggap itu bukan kesalahanmu. Ibu marah kerana ingin kau bisa belajar dari kesalahan, ibu marah kerana sayang kepadamu, nak, sama sekali bukan karena benci.

Anakku sayang,

Pagi ini, ibu ingin sekali kau ada di samping ibu seperti dulu waktu kau masih kecil.
Kau selalu bersama ibu kemanapun ibu pergi, kerana waktu itu, ibulah kakimu.
Kau selalu mendengarkan kata-kata ibu kerana pada saat itu kau masih belum bisa berbicara.

Rasanya, ibu ingin kau yang kecil sahaja, agar selalu bersama ibu dan mendengar kata-kata ibu, tanpa bantahan dan cacian.

Anakku sayang,

Surat cinta ini sengaja ibu tulis untukmu seorang. Ibu sangat menyayangimu.

 

 

Peluk cium sayang untukmu,

Ibu Yang Merinduimu.

Sertai Dropship PinkLady Sekarang Di Sini: [Klik]
(Visited 569 times, 1 visits today)