Anak Pendiam? Ini 4 Langkah Mengubatinya.

boy-477013_1280

Kadangkala kita pun pelik, kenapa anak kita tidak macam orang lain? Selalu diam, kadangkala bersendiri dan terlihat banyak berfikir daripada kanak-kanak lain. Bagaimana dengan masa depan mereka? Bagaimana mereka akan berhadapan dengan dunia yang menuntut mereka untuk pintar berkata-kata?

Banyak sekali persoalan yang timbul sebagai seorang ibu. Ya, semua orang tahu; ibu lah manusia yang paling banyak memikirkan tentang anaknya. Tetapi janganlah bimbang kawan, nama-nama besar pada hari ini pun ramai yang pada awalnya adalah kanak-kanak yang pendiam.

1. Kenapa?

DR. William Sears, professor Ilmu Kesihatan Kanak-kanak di University of Southern California School of Medicine, dan University of California menemukan ada kanak-kanak berusia 2 tahun yang mudah bergaul dengan orang asing, kemudian berubah drastik menjadi pendiam saat usianya 3 tahun. Hal ini disebabkan kerana anak usia di atas 2 hingga 4 tahun memasuki fasa kecemasan baru terhadap orang asing sehingga mereka takut terhadap orang yang tidak dikenalinya. Dr. Sears juga menemukan sebab lain, iaitu anak lebih memilih untuk mendengarkan, sedang letih atau sakit, merasa suaranya lebih kecil dibandingkan teman-temannya, sedang asyik berimaginasi, dan penuh pertimbangan. Ingat, hindari daripada memaksa anak untuk keluar dari ‘dunia diamnya’, lebih-lebih jika ia sedang lelah atau sakit.

2. Ajak anak untuk berinteraksi sesuai dengan minatnya

“Anak pendiam cenderung memiliki minat yang unik dan kuat. Beri kesempatan anak menjalani minatnya. Ketika orang tua ikut terlibat dan mendorong, anak yang bahagia dan mempunyai keyakinan diri akan bersosial dengan kanak-kanak lain,” Christine Fonseca, penulis buku Quiet Kids: Help Your Introverted Child Succeed in an Extroverted World. Untuk mengikuti minatnya, ajak anak untuk berkenalan dengan apa yang ada di persekitarannya. Terlebih dahulu dengan benda-benda yang tidak hidup, tumbuhan atau haiwan. Jika ia sudah mahu bergerak dan bercerita, barulah ajak dia berinteraksi dengan teman sebayanya. Atau ajak anak bermain -yang tidak memerlukan interaksi dengan orang lain-, misalnya bermain lego, buku interaktif, memasang figura atau kereta. Saat ia mulai asyik dengan mainannya, minta mereka cerita apa yang sedang ia lakukan.

3. Ajaklah mereka berbual

Berikan pengertian penuh pada anak bahawa menjadi pendiam tidak apa-apa. Jelaskan bahwa ia tidak harus seperti si A atau si B yang banyak bicara. Tetapi jelaskan bahawa dia tidak boleh diam jika ia ingin meminta sesuatu,  mengungkapkan perasaannya (seperti sedih atau bahagia), merasa tidak selesa, merasa sakit atau disakiti oleh orang lain. Katakan bahawa dengan bicara, maka ibu, ayah, dan orang lain akan mengerti apa yang dia inginkan.

4. Bantu anak belajar mengungkapkan

Pendiam tidak selalu bererti tidak peduli. Boleh jadi anak tidak mengerti bagaimana caranya untuk mengungkapkan apa isi fikiran dan perasaannya. Bantulah anak! Caranya sering-seringlah ajak anak berbual lalu berikan juga ia kesempatan untuk berbicara. Hindari memotong ucapannya kerana hal tersebut dapat mengecilkan hatinya. Kelak, dia enggan untuk bicara lagi, dan memilih untuk diam. Selepas berborak, cuba untuk ajukan pertanyaan. Gunanya untuk melihat apa yang sudah ditangkap mereka ketika berborak tadi. Kegiatan membaca buku dan bernyanyi juga dapat membantu anak kecil untuk mengenali bagaimana cara mengungkapkan sesuatu.

Tidak salah menjadi manusia yang pendiam. Tetapi janganlah jadi manusia yang penakut dan berdiam diri terhadap kezaliman. Kan? :]

Artikel ini telah disunting dan diterjemah daripada artikel asal Bahasa Indonesia yang bertajuk : Menangani Anak Pendiam Dengan 5 Langkah Penting.

Sertai Dropship PinkLady Sekarang Di Sini: [Klik]
(Visited 402 times, 1 visits today)